Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H

Bismillahirahmanirrahim
Alhamdulillah, bisa berkumpul bersama keluarga kecilku di kampung halaman bersama, Bone, rasanya benar-benar membahagiakan. Ditambah lagi, ini lebaran pertama Asyam. Lebaran tahun lalu, Asyam masih didalam perut dan lebarannya di Makassar karena nunggu lahirannya memang di Makassar. Jadi ceritanya, 10 Ramadhan terakhir, Ayah sudah pulang kampung ke Bone. 10 puasa terakhir bersama Ayah dan Asyam di Rumah kecil kami adalah hal yang paling membahagiakan. Walaupun jujur, sedikit keteteran karena sebelumnya kami tinggal di rumah orang tua. Apalagi, 10 Ramadhan terakhir, saya masih masuk Puskesmas, kerja. Bersyukur, karena Ayah yang mudik, jadinya nggak masuk kantor lagi, bisa jaga Asyam. Dan bersyukur karena lagi puasa, jadi nggak perlu nyiapin sarapan dan buru-buru pulang puskesmas untuk nyiapin makan siang.

Buka Puasa bersama Asyam dan Ayah
Pas buka puasa cukup keteteran juga karena Asyam sudah banyak gerak, maunya di gendong, sementara di rumah cuman ada ayah dan Asyam. Jadinya, gantian buka puasanya, gantian shalat magribnya juga. Untuk tarawih, Ayah saja yang tarawih di mesjid, sementara saya jagain Asyam dan tarawih di rumah pas ayah pulang. Jadi rindu juga, Akhir Ramadhan lalu, shalat tarawihnya dan shalat shubuhnya bareng2 ama ayah di Mesjid dekat Rumah ^^.
Lebaran Hari ke 2, Waktunya Silaturahim di rumah keluarga Ayah ^^
Shalat Ied nya di Lapangan Merdeka, bertiga aja sama ayah dan Asyam. Ayah ngantar saya dan asyam nyari tempat yang nyaman, sekalian untuk tau posisi, jadi pas pulang bisa di jemput. Awalnya Asyam bobo. bobonya enak banget. tapi pas mau shalat ied, asyam bangun. dan memperhatikan orang shalat.hehe.
Seusai shalat ied, di mulai lah silaturahim ke rumah keluarga Ayah. Keluarga Ayah di Bone cukup banyak, beda sama saya, yang kebanyakan di Makassar

Foto Asyam yang “tepar” habis berjelajah dari rumah ke rumah ^^
Iklan

Kasih Sayang Seorang Ayah

 Bismillahirahmanirrahim
Salah satu moment yang selalu ingin saya abadikan ketika Ayah pulang, adalah kedekatan Ayah dan Asyam. Yah, Ayah dan Asyam lengketnya minta ampun. Ketika Ayah pulang, sepertinya saya terpaksa “dipensiunkan” dari ngegendong Asyam dan ngurus Asyam. Intinya, Ayahnya yang pasti ngegendong Asyam kemana-mana. Mandiin Asyam, ngasih makan Asyam, dan bahkan tidur pun, Ayah dan Anak ini benar-benar tak terpisahkan dan lengket kayak perangko.. Hehehe. Ibunya?? yah sudahlah, dicuekin aja, eh foto-foto aja deh…hihi^^