With our unborn baby :*

Bismillahirahmanirrahim
Sudah cukup lama tak berfoto-foto dengan suami lagi.. hehe.. maklum, kalau suami datang pasti sibuk urus ini itu. jadinya benar2 tak sempat untuk berfoto-foto berdua kayak ini lagi. Kebetulan lagi ada acara pernikahan teman, jadi disempatkan deh pulangnya foto-foto. hehe.. oh iya, sepertinya ini foto pertama kami dengan si jabang bayi ^_____^ Alhamdulillah.. perutnya udah sedikit gede-an.. hihi.. pipi juga udah mulai tembem. Ini foto pas lagi hamil 22-23 minggu.
Iklan

Baby Boy, InsyaAllah :*

Bismillahirahmanirrahim…
Senin kemarin habis periksa kandungan bersama suami. Yah, sehari sebelum suami balik ke Ternate, kota tempat kerjanya sekarang. Cukup lama ngantri. Nomor antrian 19 ketika itu. Kami datang pukul 17.00. Dan baru masuk selepas shalat maghrib. Pas periksa, Alhamdulillah, sudah 25 minggu ternyata, berat si dedek sudah berkisar di 800 gram. Berat badan saya ketika kontrol 51 kg. Cuman naik 5 kilo sebelum hamil ­čśŽ
Tapi dokternya tetap menyemangati. Berat bayi masih normal. Tapi tetap disarankan makan yang banyak..hehe.. Yang paling dinanti-nanti dari kontrol kandungan tentu saja USGnya. Melihat dedek bayi goyang2, seneeeennnngg banget… rasanya pengen peluk gitu.. umur kehamilan 25 minggu harusnya kelamin udah kelihatan. Dokternya cukup lama nge-USG, mencari2 kelaminya. Masalahnya, posisi si dedek bayi yang kakinya menutupi kelaminnya.. hihi.. malu kali yah dilihat “itu”nya. sampai si dokter berkata “ayo nak, perlihatkan kelamin mu dong”… dan Alhamdulillah, setelah digerak2an, dokter ngelihat sepertinya bayi laki2. ada yang “nonjol2 gitu”.. ^____^ Alhamdulillah.. Kudengar, suami juga berkata “Alhamdulillah”… semoga saja benar laki-laki.. walaupun sebagai seorang dokter, salah mendeteksi jenis kelamin memang kadang2 salah juga sih..┬á
Buat ku, laki-laki atau perempuan tak masalah. Masih anak pertama kan? hehe.. Suami juga tak terlalu mempermasalahkan laki-laki atau perempuan. Tapi akan sangat senang sih kalau anak pertama laki-laki. katanya bisa nge-jaga ibunya dan adik-adiknya kelak.. Oh iya, prediksi di keluarga hampir semuanya memang bilang kemungkinan laki-laki. Kata orang dulu, dari auranya bisa kelihatan.hehehe.. Ibu mertua yang pertama bilang kalau bayi yang saya kandung laki-laki. Pas lagi hamil 3 bulan. kelihatan dari aura mukanya.. hahaha. kalau mama bilang laki-laki karena saya jarang dandan :p, kalau kakak mama bilang laki-laki karena saya ngidamnya daging, telur, bubur ayam, dan yang high protein lainnya. hihi.. kalau istrinya om bilang laki-laki pas pegang perut saya, katanya kalau laki2, perutnya full/membuncit kedepan. seperti buah semangka gitu.. hihi…
Apapun itu, tetap bersyukur… yang penting dedek bayinya sehat selalu sampai lahir ke dunia… Yang sehat yah nak.. Ayah dan ibu akan selalu mencintaimu :*