Aku dan Sepakbola


sepakbola

Bismillahirahmanirrahim..


Ada cerita tersendiri jika mengingat kata “sepakbola”…..
Tapi tenang saja, saya bukan mantan pemain sepakbola kok.. kalo itu, tak usah diragukan.. 
 Oh iya, kenapa saya tiba-tiba ingin bercerita tentang kata “sepakbola”? Tadi, saya baru saja menonton pertandingan sepakbola dalam rangkaian acara DEAN CUP. Sehabis pembacaan referat di RSP, supervisor muda THT, tiba-tiba mengumumkan kalau selesai Dinas THT (16.00 WITA) semua koas THT wajib menonton pertandingan antara bagian THT dan Angkatan 2009. Malas sekali sebenarnya, karena sudah punya agenda sendiri selepas Dinas di THT. Yah, berhubung pakai acara “NANTI DIABSEN DISANA”… mau tidak mau. Maya kan anak baik..hehe.. apalagi baru minggu 1. Jadi, jangan pernah berpikir untuk lari. *tidak lagi 😛 hehe. Berhubung hidup di Indonesia, dari yang dijadwalkan jam 4 sore akhirnya molor menjadi jam 5 sore. OK! dan pertandingan pun di mulai. satu yang kusesali, lagi-lagi lupa bawa kamera DSLR maupun kamera poket. Mendadak soalnya. Jadi ingat waktu melapor Bedah di lapangan karebosi sebagai suporter juga. lagi-lagi lupa bawa kamera, padahal sempat menyaksikan beberapa gol yang dicetak orang-orang kerennya bedah.hehe..

Akhirnya ku jarah saja BB seorang sahabat teman minggu di THT.  Awalnya saya pakai foto-foto iPhone merek Apel nya yang ternyata kualitas fotonya asyik sekali. Pas saya minta di Bluetoothkan ke HPku, ternyata tidak bisa. Hanya bisa sesama Apel saja bluetoothnya. Asli, Jengkel sekali..haha,*benar2 sok eksklusif sekali ini apel.. hehe 😛
Akhirnya hape BB Gemininya saya jarah sekalian testing kameranya, ternyata kualitasnya buruk sekali T____T

Oh iya, cerita tentang sepakbola, baiklah.. saat pertandingan berlangsung, tiba-tiba saya mengingat sosok bapak saya. Saya ingat PAPA ketika masih menjalani PPDS Bedah dulu. Sepakbola dan Bedah seperti 1 hal yang tak terpisahkan. neneknya bedah pasti penggila sepakbola karena bahkan anak cucunya juga harus tergila2 sama sepakbola.hehe.. sebenarnya tak ada peraturan khusus yang mengatakan syarat wajib untuk masuk residensi bedah harus bisa main bola. Tapi bisa jadi syarat tak tertulis. Yah, biar “aman” dibedah memang sebaiknya mencintai sepakbola. hehe.. cuman dilapangan sepakbola, supervisor dan residen bisa saling bercanda gurau. Bandingkan dengan ketegangan ketika menjalani operasi atau di UGD. Bahkan supervisor bedah yang sudah berumur, jika bertemu dengan anak didiknya yang sudah spesialis,mereka, kadang hanya ingat di FC BEDAH (klub sepakbola bedah) bermain jadi apa? dan nomor punggung berapa?. Bukan, berapa IPK ketika lulus dari residensi bedah 😀

Dan papa.  beberapa supervisor2 bedah di WS yang notabene teman seperjuangan ketika menjalani residen bedah, tak akan melupakan sosok papaku.. Salah satu pemain terbaiknya FC Bedah diangkatannya. Saya mengetahui itu dari perbincangan singkat selepas ujian bedah dengan supervisor terkiller di bedah yang notabene teman belajar dan bermain bolanya papa yang lebih dulu menegurku 😀

Oh iya, waktu kecil berfikir seperti ini. Hanya 2 hal yang bisa membangunkan Papa dari tidurnya yang amat sangat berharga itu. OPERASI DAN SEPAKBOLA! Kalo sudah ada telpon panggilan yang mengatakan OPERASI CITO, padahal papa baru saja pulang dari operasi dan tidur 5 menit, jangan ditanyakan lagi. Tanpa berpikir panjang lagsung GO!. begitu pun dengan telpon ajakan temannya yang mengajaknya bermain bola. hahaha.. langsung GO! juga ^___^, *kalo lagi beruntung, saya dan arif pasti akan diajak. Apalagi kalo lagi tidak tidur 🙂

cerita tentang bagaimana saya dan arif dilapangan sepakbola,sudah pernah saya ceritakan sedikit. Ketika pertama kali melapor koas BEdah di lapangan karebosi.. http://aya06fkuh.multiply.com/journal/item/301/Bagian_ke_4_terakhir_BEDAH

(Saya memang menyukai sepakbola, karena itu mengingatkanku pada sosok papa, dokter bedah yang teramat hebat buat ku. sampai saya berniat membuat kamar saya seperti kamar cowok yang penuh poster bola.Nyaris!. hahaha… 😀 )


Keterangan foto:
photo by kamera handphone. Not bad ternyata ^___^,
Foto lapangan : BB Gemini
Foto kamar ketika tahun 2007: Sony Ericson K 610i

Suasana ketika menonton pertandingan dilapangan belakang RSP. Bete Mode On semua.. hahaha


Iklan

12 thoughts on “Aku dan Sepakbola

  1. kalo ga salah pemain tengah.. playmaker gitu. tapi bukan striker. kalo striker itu, dr. lbe' nomor punggung 10, teman baik papa yang sekarang jadi supervisor bedah bagian Gbedah Gastrohepatologi. Tapi biasa jadi kiper juga. hehe… 😀
    Sering dijadikan kapten tim juga..hehe

  2. haha… kalo futsal, dokter bedah bilang sepakbola kacang2.. hehehe 😀

    papaku g suka main futsal dan memang g pernah main futsal sepertinya..hehe.. kalo simposium nasional di jawa, beberapa agendanya memang ngajak main futsal, tapi g pernah ikut 😛

  3. hwhw..gmana mau g datang, kalo nge-lapor nya harus di lapangan bola sambil nge-jagain anak2 balitanya residen2 dan supervisor yang diajaknya ke lapangan.. haha… apalagi wktu bedah.. byk yg bawa balitanya dan kami menjaganya biar ga masuk lapangan dan ganggu pertandingan.. hahaha.. blum lagi paksaan2 minta dibelikan es krim penjual dekat lapangan. 😛 *itu wktu di bedah..

    kalo tht, soalnya pakai acara “ngabsen di lapangan”, daripada dianggap hadir, jadi yah datang smua.. hwhw.. tadi jadi suporter lomba nyanyi DEAN CUP di fakultas.. T____T, padahal pengen banget habis poli langsung pulang rumah..hwhw.. g pernah lagi ngerasain tidur siang spti di IKM.. haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s